Nasional

MUI Sulteng Kutuk Aksi Teror Bom Surabaya

fa613f10-bcab-4e1b-a8ad-1a23fb21e4e5PALU, Kabar Selebes – Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sulawesi Tengah mengutuk keras tindakan teror bom oleh kelempok tertentu terhadap Gereja Pantekosta Pusat Surabaya (GPPS), Minggu.

“Bahwa aksi teror di Surabaya adalah sebuah tindakan yang tercelah dan bertentangan dgn ajaran Agam Islam,” kata Wakil Ketua Umum MUI Sulteng Prof Sagaf S Pettalongi, di Palu.

Islam, kata Prof Sagaf, tidak menganjurkan membunuh jiwa manusia. Juga tidak membenarkan perbuatan tersebut.

“Perbuatan membunuh orang lain dengan alasan apapun tidak dibenarkan dalam Islam, semua ajaran agama juga tidak membenarkan perbuatan lewat aksi tersebut,” kata Sagaf.

Ia menilai perbuatan tersebut juga bertentangan nilai-nila kebhinekaan, serta berlawanan dengan budaya yang ada ditengah masyarakat Indonesia.

BACA JUGA :  Anggota Pecinta Alam Tenggelam di Danau Tambing Poso

Karena, perbuatan itu menggambarkan bahwa kelompok tertentu yang melakukan aksi teror bom tidak menghormati dan menghargai perbedaan.

Padahal, urai dia, perbedaan adalah anugerah dan sunnatullah yang telah ditetapkan oleh Tuhan mang maha esa, sehingga harus di junjung tinggi.

“Tindakan kekerasan adalah bukan ajaran Islam yang dibawah oleh Rasulullah Saw. Islam sangat menghormati dan menghargai perbedaan,” urainya.

MUI Sulteng, tegas dia, meminta kepada pihak berwajib untuk segera mangkap pelaku dan otak dibalik teror tesebut, serta  memberikan hukuman yang seberat-beratnya karena telah menghilangkan nyawa orang lain dan mencederai serta merobek nilai-nilai persatuan dan toleransi umat beragama di Indonesia.

“Apalagi sebentar lagi kita memasuki bulan suci ramadhan. Karena itu semua pihak agar tidak terprovokasi dengan teror tersebut,” tutur Sagaf.

BACA JUGA :  Tahun Ini Sulteng akan Punya Lapas Perempuan dan Anak

Lanjut dia meminta tokoh-tokoh agama perlu memberikan pemahaman yang menyejukan pada umat sehingga persatuan dan toleransi beragama tetap terjaga khususnya termasuk di Sulawesi Tengah.

“Tokoh-tokoh agama dapat duduk bersama untuk saling berkomunikasi guna menjaga situasi yang kondusif,” katanya.(MAD)

Silakan komentar Anda Disini....

Most Popular

To Top
%d blogger menyukai ini:
Read previous post:
Bulog Salurkan Beasiswa Pendidikan 15 Mahasiswa IAIN

PALU,...

Diduga Korsleting Listrik, Rumah Penyimpanan Bibit di Tolitoli Terbakar

TOLITOLI,...

IJTI Kutuk Pengeboman Gereja di Surabaya

JAKARTA,...

Close