Sulawesi Tengah

Polres Gandeng Ulama Bina Moral Masyarakat Bangkep

 

MUI POlres Bangkep

Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Palu Prof Dr H Zainal Abidin MAg bersama jajaran kepolisian Banggai Kepulauan.(Foto:Dok)

BANGGAI KEPULAUAN, Kabar Selebes- Kepolisian Resort Kabupaten Banggai (Bangkep), Sulawesi Tengah menggandeng Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Palu Prof Dr H Zainal Abidin MAg untuk membina moral, etika, masyarakat diderah tersebut, Rabu (4/6/2018).

Pembinaan itu dilakukan dengan menggelar tabligh akbar oleh satuan tugas nusantara Polres Banggai Kepulauan bertujuan demi mewujudkan persatuan dan kesatuan, yang berdampak pada peningkatan stabilitas keamanan.

“Moral, etika, akhlak, menjadi kunci untuk pemersatu umat, pemersatu masyarakat,” ucap Prof Dr H Zainal Abidin MAg.

Dalam ceramahnya pada tabligh akbar tersebut, Prof Zainal Abidin mengemukakan agama insturmen yang mengantar manusia kepada kebaikan.

BACA JUGA :  Polres Tolitoli Gelar Pasukan Ops Mantap Brata Pemilu 2019

Kebaikan, sebut dia, didasarkan oleh akhlak, etika dan moral. Karena itu, seseorang yang ber-etika, berakhlak maka secara langsung mengimplementasikan anjuran agama.

“Semua agama menganjurkan dan mengajarkan kebaikan. Tidak ada satu-pun agama yang mengajarkan kejahatan,” sebutnya.

Ketua Dewan Pakar Pengurus Besar Alkhairaat ini menguraikan, menghargai dan menjunjung tinggi nilai kemanusiaan merulakan akhlak dan moral yang baik, sejalan dengan perintah agama.

Karena itu, Ketua Rois Syurih Nahdlatul Ulama ini menyebut, perbedaan suku, bangsa, warna kulit, RAS dan agama dalam kehidupan sosial jangan di pertentangkan.

Sebaliknya, perbedaan-perbedaan tersebut harus di junjung tinggi, di hormati dan di hargai serta di imani sebagai bagian dari ketetapan Tuhan maha esa (sunnatullah).

BACA JUGA :  Sakit, Napi Teroris Asal Tolitoli Meninggal Dunia di RSUD Cilacap

“Tidak boleh mengangap suatu suku yang paling baik, paling benar dan suku yang lain tidak baik,” ujarnya.

Diakhir ceramahnya ia menyampaikan kaimat indah yang menyejukan, sebagai berikut : “Dalam satu dunia, kita berbeda bangsa dan negara. Dalam satu bangsa dan negara, kita berbeda suku bangsa.

Dalam satu suku bangsa, kita berbeda keyakinan dan agama. Dalam satu keyakinan dan agama, kita berbeda paham dan aliran.

Dalam satu paham dan aliran, kita berbeda pemahaman.

Dalam satu pemahaman, kita berbeda pengalaman. Dalam satu pengalaman, kita berbeda penghayatan.

Dalam satu penghayatan, kita berbeda keikhlasan. Dalam satu keikhlasan kita rawat kebhinekaan, kita mantapkan keberagaman”.

Tabligh Akbar Satgas Nusantara dihadiri langsung oleh Kapolres Banggai Kepulauan AKBP Idham Mahdi, dan ratusan masyarakat didaerah tersebut.(MAD)

Silakan komentar Anda Disini....

Most Popular

To Top
%d blogger menyukai ini:
Read previous post:
Kejari Tolitoli Musnahkan Babuk Berbagai Perkara Pidum

TOLITOLI,...

Larangan Eks Napi Korupsi Diundangkan, Ini Perubahannya

JAKARTA,...

Korban Meninggal Dunia KM Lestari Maju Bertambah Jadi 33 Orang

PALU,...

Close