Kesehatan

Penyebab Orang Indonesia Telat Memulai Hidup Sehat

Ilustrasi myvega.com

KabarSelebes.id – Menjalani pola hidup sehat penting dilakukan sejak dini. Hal itu untuk mencegah risiko terjadi penyakit terutama ketika memasuki usia lanjut.

Sayangnya, kesadaran akan hidup sehat masyarakat Indonesia masih minim. Hal ini terlihat dari hasil survei yang dirilis oleh Herbalife Nutrition, baru-baru ini. Responden dari survei itu mayoritas mengatakan bahwa usia 40 hingga 45 tahun merupakan masa yang tepat untuk memulai menjalani hidup sehat.

“Sebanyak 6 dari 10 orang menyebut bahwa usia 40 hingga 45 tahun adalah usia yang tepat untuk menjalani pola hidup sehat,” kata Senior Director & General Manager Herbalife Nutrition Indonesia, Andam Dewi di Jakarta Pusat, Selasa, 30 Oktober 2018.

BACA JUGA :  Simak! Ini Sebaran 6 Dapil untuk DPRD Sulteng

Sementara empat dari 10 orang menyatakan tidak perlu menjalani pola hidup sehat karena mereka merasa sehat. Namun, ahli kesehatan otak dan penuaan di The University of California, Los Angeles (UCLQ), Prof Garry Small menjelaskan bahwa enam dari 10 responden memberikan jawaban tersebut lantaran pada usia 40-an, baru merasakan tanda-tanda penuaan.

“Mungkin di usia ini kita baru merasakan tanda tanda menua. Luka tidak bisa sembuh dengan cepat, rambut berubah warna. Kalau mereka menemukan hal itu di tubuh, mereka baru menyadari bahwa mereka menua,” katanya.

Padahal, dia menjelaskan, menjalani gaya hidup sehat bisa dimulai sejak dini. Dia menyarankan, memulai gaya hidup sehat sejak kanak-kanak.

BACA JUGA :  Penyelenggaraan Pemilu di 5 Provinsi Potensial Langgar Etik

“Tapi tidak ada kata terlambat untuk memulai,” ujarnya.

Dan hal yang bisa dilakukan adalah dengan menjaga asupan nutrisi dan mengatur porsi makan. Dia juga menganjurkan untuk mengonsumsi minyak ikan yang berfungsi untuk mencegah peradangan (anti-inflamasi) di dalam tubuh.

Selain itu, penting mengonsumsi buah dan sayuran lantaran keduanya kaya antioksidan yang bisa mengurangi stres. Di samping itu, menghindari makanan yang diproses lantaran tidak baik untuk jantung dan otak. (ren)

Sumber : viva.co.id

Silakan komentar Anda Disini....

Most Popular

To Top
%d blogger menyukai ini:
Read previous post:
Dua Sejoli Tewas karena Selfie di Jurang Ini

CALIFORNIA,...

Kunjungi Sigi, Menteri Rini Minta Pembangunan 550 Huntara Dipercepat

SIGI,...

Bencana Sulteng, DPP PDIP Serahkan 61 Ton Kebutuhan Pengungsi

PALU,...

Close