Sulawesi Tengah

Jembatan Dibongkar, Warga Kecamatan Labuan Resah

478
×

Jembatan Dibongkar, Warga Kecamatan Labuan Resah

Sebarkan artikel ini

PALU, Kabar Selebes – Kurang lebih dua bulan proyek pembangunan jembatan di jalan poros nasional Palu-Sabang di Kecamatan Labuan jadi terbengkalai tanpa kejelasan kapan dituntaskan. PT. Mitra Ayanga Nusantara sebagai pihak ketiga dinilai tidak profesional meninggalkan lokasi tanpa sebab yang jelas.

Akibatnya warga masyarakat kecamatan Labuan jadi resah. Sebab, selain tidak jelas kapan penyelesaian proyek pembangunan juga merusak jalan alternatif yang dilalui kendaraan dengan beban jalan yang tidak sesuai.

BACA JUGA :  LPMS Poso dan Paramadina Jakarta Sepakat Ciptakan Pemilu tanpa Hasutan dan Hoax

Lekman, warga desa Labuan Panimba menjelaskan kami tidak habis pikir apa kendalanya sehingga pihak kontraktor tidak bisa menyelesaikan proyek ini. Jangan sampai warga habis kesabaran baru mereka bertindak.

Ditemui ditempat terpisah, Muh. Masykur Anggota DPRD Sulteng mendesak kepada pihak PT. Mitra Ayanga Nusantara untuk segera menyelesaikan tanggungjawab pekerjaannya. Dan sebaiknya bertindak transparan kepada warga. Apa kendala dan bagaimana solusi jangka pendek yang bisa dilakukan untuk menyelesaikan masalah ini.

BACA JUGA :  Tak Mau Ganti Pinjaman Kampanye, Bupati Parigi Moutong Digugat Pengusaha

“Sebab jangan sampai proyek ini dinilai gagal perencanaan. Alangkah jauh lebih baik jika bersikap terbuka. Apakah masalahnya diperencanaan, anggaran atau masalah teknis di lapangan”, jelas Masykur.

Seandainya jika perencanaannya matang mestinya mereka siapkan jembatan darurat. Apakah itu berupa rangka baca bekas atau jembatan kelapa seperti layaknya biasa digunakan.

Masykur juga mendesak Satker Jalan Nasional agar serius mengawal dan mengawasi pelaksana kerja pihak ketiga di lapangan, tutupnya.(*)