Nasional

Malam Tahun Baru akan Diguncang Gempa Besar? BMKG: Itu Hoax

923
×

Malam Tahun Baru akan Diguncang Gempa Besar? BMKG: Itu Hoax

Sebarkan artikel ini
gempa palu
Kondisi Pantai Talise, Kota Palu, Sulawesi Tengah Pasca Gempa yang terjadi pada Jumat, 28 September 2018. (KabarSelebes.com/Faiz Sengka)

JAKARTA, Kabar Selebes – Aktivitas gempa di Indonesia selama 2018 peningkatannya hampir dua kali lipat dibandingkan aktivitas gempa pada 2017.

Bagimana gempa 2019? Ilmu pengetahun belum bisa memprediski secara presisi kejadian gempa.

Ada informasi yang beredar melalui media sosial Facebook yang menyebutkan pada Senin, 31 Desember 2018, bakal terjadi gempa dan tsunami.
Kepala Bagian Humas Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Taufan Maulana menegaskan bahwa kabar tersebut tidak benar atau hoaks.

“Saya pastikan hoaks,” kata Taufan saat dihubungi Kompas.com, Kamis (27/12/2018) pagi.

Taufan menyampaikan, hingga saat ini belum terdapat teknologi yang dapat mengetahui kapan akan terjadi gempa bumi secara pasti dan tepat.

BACA JUGA :  Ketua AJI Palu Laporkan Kanit Binmas Polsek Palu Timur

Apabila menerima suatu informasi yang menimbulkan keresahan, masyarakat diimbau untuk melakukan konfirmasi ke pihak terkait.

“Konfirmasi ke lembaga yang memiliki kewenangan untuk menjawab itu.

Berdasarkan data gempa dari Pusat Gempa Nasional Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika ( BMKG), selama 2018 terjadi aktivitas gempa sebanyak 11.577 kali dalam berbagai magnitudo dan kedalaman.

Sementara pada tahun 2017, jumlah aktivitas gempa yang terjadi hanya 6.929 kali.

“Artinya, selama tahun 2018 telah terjadi peningkatan jumlah aktivitas gempa yang drastis di Indonesia, yaitu 4.648 kejadian gempa tektonik,” ujar Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Rahmat Triyono, Sabtu (29/12/2018).

BACA JUGA :  Lahan Huntap Pombewe Mulai Dibersihkan

Gempa ini didominasi oleh gempa ringan yang bermagnitudo 4,1-5,0 yakni sebanyak 2.273.

Jika dikelompokkan berdasarkan magnitudonya, selama tahun 2018 telah terjadi Gempa Kecil (magnitudo kurang dari 4,0) sebanyak sembilan kali, Gempa Ringan (magnitudo antara 4,1-5,0) 2.273 kali, Gempa Menengah (magnitudo antara 5,1-6,0) 210 kali, Gempa Kuat (magnitudo antara 6,1-7,0) 12 kali, Gempa Besar (magnitudo antara 7,1-8.0) satu kali yaitu Gempa Palu 28 September 2018 (M=7,5), dan Gempa Dahsyat (kekuatan antara 8,1-9,0) yang selama tahun 2018 tidak terjadi.

Selain itu, pada tahun 2018 aktivitas gempa di Indonesia didominasi oleh gempa dangkal kurang dari 60 kilometer yang terjadi 9.585 kali.

BACA JUGA :  Tolak Dikeruk, Aliansi Penjaga Danau Poso Kirim Pesan ke JK

“Sedangkan gempa kedalaman menengah antara 61-300 kilometer terjadi 1.856 kali. Dan gempa hiposenter dalam di atas 300 kilometer hanya terjadi 136 kali,” kata dia.

Menurutnya, tingginya aktivitas gempa bumi di Indonesia selama tahun 2018 disebabkan karena adanya beberapa gempa kuat dan diikuti oleh rangkaian gempa susulan yang banyak.

“Adanya aktivitas gempa swarm di Mamasa, Sulawesi Barat juga memberikan tambahan jumlah gempa yang sangat signifikan sehingga jika dikumulatifkan, seluruh aktivitas gempa yang terjadi di Indonesia pada tahun 2018 menjadi jumlah yang sangat besar,” tutupnya.

 

 

 

 

Sumber: Tribunnews.com