Nasional

Sebut Ma’ruf Amin Antek PKI, Kiai Saadullah Basuni Minta Maaf

314
×

Sebut Ma’ruf Amin Antek PKI, Kiai Saadullah Basuni Minta Maaf

Sebarkan artikel ini
Calon Wakil Presiden, Maruf Amin. (Foto:Kompas)
Ma'ruf amin
Calon Wakil Presiden, Maruf Amin. (Foto:Kompas)

JAKARTA, Kabar Selebes – KH Saadullah Basuni, pengkhotbah, akhirnya meminta maaf melalui video kepada Calon Wakil Presiden nomor urut 1 Maruf Amin .

Kiai Basuni meminta maaf karena dalam ceramahnya menyebut Maruf Amin sebagai pengikut PKI serta antek Cina.

Tuduhan itu dilontarkan Basuni saat berceramah di Dusun Barang Kidal, Desa Kidal, Kecamatan Tumpang, Kabupaten Malang, Jawa Timur, tahun lalu.

Basuni lantas dilaporkan Barisan Serba Guna Nahdlatul Ulama dan Gerakan Pemuda Ansor ke Polres Malang, Sabtu (5/1/2019).

“Apa yang saya sampaikan di Kidal Tumpang, tidak ada titipan kampanye yang berkenaan dengan Banser, NU dan seluruh komponen yang merasa tersinggung, ya saya mohon maaf,” ujar KH Saadullah Basuni seperti dalam rekaman video yang dikutip Times Indonesia—jaringan Suara.com.

Dia melanjutkan, ceramah yang disampaikan itu bukan bermaksud negatif.

“Saking cintanya saya kepada NU, kepada Banser, kepada Ansor. Tapi atas masukan dari teman-teman di sini tidak semuanya begitu. Itu hanya oknum,” terangnya.

Selanjutnya diapun mengakui salah atas apa yang disampaikan saat ceramah tersebut.

“Saya sudah ditegur oleh Jakarta, saya salah karena saya menyebut institusi,” imbuhnya.

Termasuk dirinya juga meminta maaf kepada KH Maruf Amin yang disebutnya saat ceramah dan dianggap sebagai ujaran kebencian.

“Dari jemaah atau murid beliau (KH Maruf Amin) yang tersakiti, saya nyuwun ngapunten ingkang katah (saya minta maaf yang banyak).”

Sebelumnya diberitakan, Banser Jawa Timur melaporkan KH Saadullah Basuni ke Polres Malang. Dia dianggap menyebarkan ujaran kebencian terhadap cawapres nomor urut 01 Maruf Amin saat acara di Kabupaten Malang.(SUARA/ABD)
Sumber: Suara.com