Bupati Buka KLB PGRI Morut, Guru Berperan Melahirkan Generasi yang Unggul dan Berdaya Saing

MORUT, Kabar Selebes – Kepengurusan Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Kabupaten Morowali Utara yang sudah berakhir sejak tahun 2018 akhirnya bisa diperbaharui kembali melalui Konferensi Luar Biasa (KLB).

KLB PGRI ini dibuka oleh Bupati Morowali Utara Delis Julkarson Hehi di Ruang Pola Kantor Bupati di Kolonodale, Selasa (26/10/2021).

Kegiatan ini turut disaksikan Wakil Bupati H. Djira K. SPd, MPd, Ketua PGRI Provinsi Sulawesi Tengah Syam Zaini, SPd, MPd, Plt. Kadis Pendidikan dan Kebudayaan Daerah Morut, Ir. Ridwan serta para peserta KLB utusan kecamatan.

Bupati menegaskan, fungsi dan tugas PGRI sangat strategis dan penting. Sebagai organisasi profesi yang menaungi para guru, PGRI harus menjadi garda terdepan untuk memperjuangkan nasib guru.

BACA JUGA :  Tahun Ini Morut Salurkan Beasiswa kepada 3.000 Mahasiswa

Selain itu, PGRI juga memegang peranan penting dalam mencerdaskan anak-anak bangsa dan daerah.

“Oleh karena itu, pengurus baru ke depan harus orang yang siap mendedikasikan dirinya, siap berkorban baik waktu maupun materi,” jelasnya.

Ia juga mengemukakan, pemerintah daerah Morut sangat concern terhadap pembinaan dan pengembangan sektor pendidikan.

Buktinya, visi misi Pemda Morut adalah mewujudkan masyarakat yang sehat, cerdas dan sejahtera (SCS).

Morut Cerdas, kata bupati, tidak sekadar cerdas intelektual tapi juga cerdas spiritual dan emosional.

BACA JUGA :  Habib Ali Letakkan Batu Pertama Pembangunan Ponpes Alkhairaat di Desa Koya

“Di sinilah pentingnya posisi PGRI dan para guru pada umumnya untuk membimbing dan mengarahkan anak didiknya menjadi cerdas,” jelas Bupati Delis.

Bupati menambahkan pihaknya mengharapkan agar para guru juga terus meningkatkan kualitas dan kompetensi agar bisa mendidik dan melahirkan generasi yang unggul dan berdaya saing menghadapi dunia kerja yang semakin kompetitif.

Sebelumnya, Ketua PGRI Sulteng Syam Zaini menjelaskan, KLB PGRI Morut ini dilaksanakan karena kepengurusan lama telah berakhir tahun 2018 lalu.

Awalnya konferensi biasa akan dilakukan saat itu namun karena berbagai halangan lalu diikuti dengan pandemi Covid-19, sehingga tertunda terus.

BACA JUGA :  Bupati dan Wabup Morut Perkuat Kesebelasan Pemda Melawan Morowali

Ia menambahkan, untuk mengisi masa transisi, pengurus PGRI Sulteng membentuk Plt PGRI Morut yang diketuai Drs. H. Colla Gauk, MPd.

“Jadi tidak betul kalau ada yang mengatakan kepengurusan lama dikudeta. Tidak ada itu,” tegasnya.

Pada acara pembukaan KLB PGRI Morut tersebut turut tampil Paduan Suara Anak dari Panti Asuhan Ali Sintowe yang menyanyikan lagu Hymne Guru.

Paduan suara ini merupakan binaan dari Sanggar Seni Wulanderi pimpinan Yoskar Tampake. (Ale/Ryo)

Silakan komentar Anda Disini....