Gunakan Lampu LED untuk PJU, Pemkot Palu Hemat Rp1 miliar

Pekerja memperbaiki jaringan kabel lampu Penerangan Jalan Umum (PJU) di salah satu ruas jalan di Kota Palu, Provinsi Sulawesi Tengah,Rabu (22/12/2021). Pemerintah setempat menyediakan 11 ribu mata lampu untuk merevitalisasi PJU di wilayah itu sekaligus mewujudkan program Kota Terang. (Foto: ANTARA/Basri Marzuki)

PALU, Kabar Selebes – Pemerintah Kota (Pemkot) Palu Provinsi Sulawesi Tengah menghemat keuangan daerah hingga Rp1 miliar dari penggunaan lampu hemat energi atau Light Emitting Diode (LED) sebagai lampu penerangan jalan umum (PJU) di kota itu.

“Sebelum PJU di Kota Palu direvitalisasi dengan diganti lampu LED, tagihan PJU yang dibayar oleh Pemkot Palu kepada Perusahaan Listrik Negara (PLN) sebesar Rp3,6 hingga Rp3,7 miliar setiap bulan. Setelah diganti lampu LED hanya sekitar Rp2,6 miliar. Hemat sampai Rp1 miliar,”kata Kepala Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman Kota Palu Zulkifli, Rabu (25/5/2022).

Ia mengatakan lampu LED hanya menggunakan daya listrik antara 50 watt sampai 100 watt per buah. Berbeda dengan lampu merkuri dan lampu pendar yang menggunakan daya listrik mulai dari 250 watt, 500 watt bahkan sampai 1.000 watt.

BACA JUGA :  Walikota Komitmen Tuntaskan 53 Program Unggulan

Saat ini sebanyak 10.799 titik mata lampu PJU di Kota Palu telah dipasangi lampu LED dari sebelumnya menggunakan lampu merkuri dan lampu pendar yang terkenal boros penggunaan listrik dan menghasilkan banyak emisi karbon.

“Masih ada sekitar 400 titik mata lampu PJU yang akan kita ganti dengan lampu LED. Kita upayakan pada bulan Mei ini 400 titik mata lampu PJU tersebut telah diganti dengan lampu LED,” ujarnya.

BACA JUGA :  Terima Rapor Sekolah di Tengah Pandemi, SDN 3 Palu Terapkan Protokol Kesehatan

Zulkifli mengajak warga ibu kota Provinsi Sulawesi Tengah itu agar turut menjaga dan merawat lampu-lampu PJU yang ada agar tidak rusak.

Terutama menjaga dari aksi pencurian oleh oknum yang tidak bertanggungjawab sehingga upaya Pemkot Palu untuk membuat Palu terang dapat terwujud.

“Pemkot Palu tidak bisa bekerja sendiri untuk menjaga dan merawat belasan ribu lampu PJU tersebut. Makanya semua pihak yakni Pemkot Palu, warga dan pihak terkait agar bersama-sama menjaga dan merawatnya. Jika satu lampu PJU rusak maka akan memakan waktu lama untuk diganti,” tambahnya.(abd/ant)

BACA JUGA :  Penyintas Ingin Segera Direlokasi, Walikota Palu Minta Fasilitas Huntap Tahap I Segera Terpenuhi

Sumber : Antara

Silakan komentar Anda Disini….