Dituding Gunakan DMI Berpolitik, Ahmad Ali : Saya Juga Mau Masuk Surga Bos!

PALU, Kabar Selebes – Ketua Umum Pimpinan Wilayah Dewan Masjid Indonesia (PW DMI) Provinsi Sulawesi Tengah Ahmad M Ali mengomentari perihal tudingan beberapa pihak perihal posisinya di DMI. Dia menyebut, saat ini ada beberapa pihak yang menyebut dirinya menggunakan DMI sebagai kendaraan berpolitik.

Ahmad M Ali juga menanggapi berbagai informasi yang beredar di media sosial yang menyebutkan bahwa dirinya mulai melakukan identitas, dengan memanfaatkan masjid. Ahmad Ali menegaskan bahwa ia tidak akan lagi mencalonkan diri sebagai anggota DPR daerah pemilihan Sulteng.

“Saya tidak membutuhkan DMI jika untuk pencalonan ke DPR RI. Sudah terbukti dua periode di DPR RI tanpa DMI. Saya juga mau masuk surga Bos!” ungkapnya.

Ia mengajak kepada semua elemen dan komponen di wilayah Sulteng untuk bersama-sama memakmurkan umat berbasis masjid, dengan menjadi masjid sebagai pusat pembangunan peradaban umat. Dia menyatakan organisasi DMI menjadi rumah bersama semua komponen dan elemen umat Islam untuk berbuat kebaikan.

BACA JUGA :  Rauf Serang Terpilih jadi Ketua DMI Kabupaten Parigi Moutong

“DMI rumah besar umat, rumah bersama umat Islam, tempat kita berbuat kebaikan kepada umat,” ucap Ahmad M Ali dalam sambutannya pelantikan pengurus Pimpinan Daerah DMI Kota Palu periode 2022 – 2027 yang dirangkaikan dengan tablig akbar berlangsung di Lapangan Vatulemo Palu, Senin (30/5).

Ahmad Ali mengatakan sebagai rumah besar semua elemen dan komponen muslim, DMI di wilayah Sulteng pengurusnya berasal dari berbagai latar belakang yang menjadi modal besar dalam memperkuat kebersamaan dalam bingkai keberagaman.

Karena itu, Ahmad Ali menegaskan, siapapun bisa bergabung dengan DMI di semua tingkatan kabupaten dan kota. Akan tetapi, ketika berada di DMI yang ditonjolkan adalah identitas DMI dengan visi memakmurkan dan dimakmurkan DMI.

BACA JUGA :  Untuk Pembinaan Umat, DMI Palu Gencarkan Program Subuh Berkah

“Siapa saja boleh bergabung dengan DMI, meskipun politisi dari berbagai partai politik. Tetapi ketika berada di DMI semua atribut partai di tinggalkan,” kata Ahmad Ali.

Olehnya, ia menegaskan, pengurus DMI di tingkat kabupaten dan kota di Sulteng tidak boleh memonopoli kebaikan, sebab semua orang berhak untuk berbuat kebaikan.

“Semua komponen dan elemen berhak untuk berbuat baik lewat DMI, akan tetapi tidak identitas yang ditonjolkan adalah DMI,” ujarnya.

Maka, pengurus PD DMI Kota Palu agar membuka diri untuk bersinergi dengan multi pihak dalam rangka mengoptimalkan pembangunan kemakmuran umat berbasis masjid.Ahmad Ali secara resmi melantik pengurus PD DMI Kota Palu periode 2022 – 2027 yang diketuai oleh  Sirajuddin Ramli.

Pelantikan itu dirangkaikan dengan tablig akbar yang menghadirkan Das’ad Latif sebagai penceramah. Terkait hal itu Ketua PD DMI Kota Palu Sirajuddin Ramli mengemukakan pengurus periode 2022 – 20227  siap berkolaborasi dengan multi pihak untuk memakmurkan umat. Sirajuddin mengatakan di Kota Palu terdapat 435 masjid yang sangat potensial untuk diberdayakan dengan pembangunan kemakmuran umat.

BACA JUGA :  DMI Sulteng Suplai Kebutuhan Pokok untuk Lima Dapur Umum di Lokasi Banjir Torue

“Maka sinergisitas multi pihak menjadi hal penting dalam mengembangkan fungsi masjid dengan tujuan memakmurkan umat,” kata Sirajuddin.

Sirajudin menguraikan pengembangan fungsi masjid lewat visi besar memakmurkan dan dimakmurkan masjid sangat penting untuk meminimalisasi tiga masalah utama yaitu keterbatasan pemahaman umat Islam terhadap fungsi masjid itu sendiri. Kemudian, minimnya sumber daya dalam managemen kemasjidan, dan terbatasnya program yg dapat menyentuh pemberdayaan umat.

“Maka pengembangan fungsi masjid menjadi pendekatan yang tepat untuk minimalisasi tiga problem tersebut,” ujarnya.(*/abd)

Laporan : Abdee Mari

Silakan komentar Anda Disini....