Tim Investigasi Pemprov Sulteng Pastikan 6 Pejabat Terlibat Jual Beli Jabatan

Kepala Inspektorat Provinsi Sulawesi Tengah, M Muchlis yang juga sebagai Wakil Ketua tim investigasi bersama Tim Ahli Gubernur Sulteng dan Kepala Biro Humas saat konferensi pers di Kantor Gubernur Sulteng, Jumat 10/06/2022. (FOTO: ANTARA/Kristina Natalia)

PALU, Kabar Selebes – Tim investigasi bentukan Pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah mengungkapkan sebanyak enam orang pejabat setempat terbukti terlibat kasus dugaan jual beli jabatan. Hal tersebut disampaikan oleh Tim Investigasi yang dibentuk oleh Gubernur Sulawesi Tengah terkait adanya isu penyalahgunaan kewenangan dalam pelantikan 28 April 2022.

“Kami dari tim sudah melakukan pemeriksaan terhadap kurang lebih sebanyak 28 orang saksi yang diduga mengetahui. Hasil pemeriksaan tersebut, ada terdapat 6 orang yang dinyatakan melakukan pelanggaran,” ungkap Kepala Inspektorat Provinsi Sulawesi Tengah M Muchlis dalam keterangan resminya kepada media di kantor Gubernur Sulteng, Jumat (10/6/2022).

Muchlis yang juga sebagai wakil ketua investigasi enggan menyebutkan nama para pejabat tersebut. Ia hanya memastikan bahwa ke enam orang tersebut di antaranya dua orang pejabat dari eselon II, dua orang dari eselon III dan dua orang dari eselon IV.

BACA JUGA :  Pemkab Banggai Kepulauan Upayakan 1.297 Perangkat Desa dapat Asuransi Kesehatan

“Kami tidak bisa menyebutkan nama. Dari eselon II dua orang, eselon III dua orang dan eselon IV dua orang,” jelasnya.

Tim investigasi telah merekomendasikan sanksi untuk enam orang yang terbukti tersebut kepada Gubernur Sulawesi Tengah.

“Ada empat sanksi berat, satu orang sanksi sedang dan satu orang sanksi ringan. Sanksi berat berupa penurunan jabatan dan nonjob, sanksi sedang diberikan sanksi potongan tunjangan kerja dan sanksi ringan berupa teguran tertulis,” paparnya.

BACA JUGA :  Selidiki Dugaan Jual Beli Jabatan di Pemprov Sulteng, Gubernur Bentuk Tim Investigasi

Seperti diberitakan sebelumnya, Gubernur Sulawesi Tengah Rusdy Mastura membentuk tim Investigasi terkait Isu dugaan jual beli jabatan di lingkup Pemerintahan Provinsi Sulawesi Tengah. Tim Investigasi tersebut melibatkan pihak Inspektorat Provinsi, Sekretaris Daerah, dan pejabat berwenang.

“Tujuannya untuk segera menjawab hal-hal yang berkembang dan dapat mengganggu visi misi Pemprov Sulteng saat melakukan reformasi birokrasi,” jelas Gubernur Sulteng Rusdy Mastura.

BACA JUGA :  Jelang Muskot, ISSI Kota Palu Wajibkan Klub Sepeda  Berisi Pebalap Berlisensi ICF

Menurutnya, tim investigasi bekerja dengan gerak cepat. Siapapun yang kedapatan dan terbukti terlibat dalam dugaan jual beli jabatan tersebut akan ditindak tegas.(abd/ant)

Sumber : Antara

Silakan komentar Anda Disini….