BMKG Rilis Tujuh Daerah di Sulteng Berstatus Waspada Hujan Lebat

Warga memerhatikan arus air yang kian membesar di jalur bantaran sungai di Palu, Sulawesi Tengah, Sabtu (21/5/2022). (Foto: ANTARA/Basri Marzuki)

PALU, Kabar Selebes – Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan tujuh daerah di Provinsi Sulawesi Tengah berstatus waspada terhadap potensi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat yang dapat menimbulkan dampak bencana hidrometeorologi.

“Kemarau basah masih berlangsung pada Juni hingga Juli mendatang,” kata Kepala BMKG Stasiun Meteorologi Kelas II Mutiara Sis Al-Jufri Palu Nur Alim yang dihubungi di Palu, Selasa (14/6/2022).

Ia mengemukakan berdasarkan prakiraan cuaca, ketujuh daerah berstatus waspada tersebut, yakni Kabupaten Donggala, Tolitoli, Banggai, Sigi, Tojo Una-una, dan Morowali Utara.

BACA JUGA :  Sipir Temukan Paket Sabu dalam Bungkus Rokok di halaman belakang Lapas Luwuk

Guna mengantisipasi dampak yang ditimbulkan, lanjutnya, masyarakat harus meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan menghadapi potensi hidrometeorologi.”Jangan sampai berlebihan, dalam artian jangan sampai mempengaruhi psikologis, karena bisa membahayakan diri sendiri,” ujar Alim.

Menurut BMKG, kemarau basah fenomena lumrah terjadi di Sulteng, hanya saja terkadang diikuti dengan dampak yang ditimbulkan pada daerah rawan longsor dan banjir, salah satunya adalah Kabupaten Sigi. Pengalaman tahun-tahun sebelumnya, daerah tersebut mengalami banjir bandang diakibatkan faktor lingkungan.

BACA JUGA :  Bupati Morut: Perusahaan Tambang Harus Rawat Lahan agar Tidak Rusak

“Di Kecamatan Dolo Selatan dan Kecamatan Kulawi, Kabupaten Sigi memiliki riwayat banjir bandang dan tanah longsor. Oleh karena itu, warga di daerah yang rawan bencana hidrometeorologi perlu meningkatkan mitigasi secara mandiri agar tidak menimbulkan korban jiwa,” tutur Alim.

Ia mengimbau warga untuk memanfaatkan informasi prakiraan cuaca yang dirilis BMKG supaya selalu terpantau dan tidak termakan informasi bohong yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.

BACA JUGA :  BPBD Sebut 170 Relawan Terlibat Penanggulangan Bencana di Desa Torue

Informasi peringatan dini cuaca selalu diperbaharui untuk jangka waktu tiga hari, tujuh hari hingga sebulan ke depan.”Bagi pengguna jalan yang sering melintas di jalur pegunungan harus memperhatikan kondisi cuaca serta menghindari melakukan perjalanan malam hari, sebab jalur lereng gunung  berpotensi terjadi longsor saat diguyur hujan berjam-jam,” kata Alim.(abd/ant)

Sumber : Antara

Silakan komentar Anda Disini....