Palu  

Pemerintah Kota Palu Launching Kain Tenun Motif Kelor

Wali Kota Palu, H. Hadianto Rasyid, SE didampingi Wakil Wali Kota, dr. Reny A. Lamadjido, Sp.PK.,M.Kes secara resmi melaunching kain tenun Palu motif kelor pada Senin, (11/7/2022) di ruang rapat Bantaya Kantor Wali Kota Palu.(Foto : Indrawati Zainuddin)

PALU, Kabar Selebes – Wali Kota Palu, H. Hadianto Rasyid, SE didampingi Wakil Wali Kota, dr. Reny A. Lamadjido, Sp.PK.,M.Kes secara resmi melaunching kain tenun Palu motif kelor pada Senin, (11/7/2022) di ruang rapat Bantaya Kantor Wali Kota Palu.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut Ketua TP-PKK Kota Palu, Diah Puspita, S.AP yang juga selaku Ketua Dekranasda Kota Palu, Kepala Dinas Pariwisata Kota Palu, Tim Ahli Desain Kain Tenun Kota Palu, dan lainnya.

Dalam sambutannya, Wali Kota Hadianto mengatakan Kota Palu memiliki kekayaan adat serta budaya yang beranekaragam dan telah diakui secara nasional.

Menurutnya banyak warisan budaya yang menyumbang potensi besar bagi ekonomi kreatif. Salah satunya adalah wastra.

“Wastra merupakan kain nusantara khas Indonesia, sebagai contoh yakni kain tenun. Hampir setiap wilayah di indonesia memiliki wastra atau kain tenun, tak terkecuali Kota Palu,” katanya.

Ia mengungkapkan wastra merupakan peninggalan turun temurun leluhur yang menjadi salah satu kekayaan budaya indonesia. Setiap wastra memiliki nilai-nilai filosofis yang agung dan luhur.

BACA JUGA :  Pemerintah Kota Palu Kembali Raih Predikat WTP dari BPK RI

Untuk Kota Palu sendiri, katanya telah mengembangkan wastra melalui kajian yang diinisiasi Badan Litbang kota palu bersama Tim Ahli Desain Kain Tenun Kota Palu, budayawan, dan mereka yang memiliki kompetensi dalam hal ini.

Wali Kota menyatakan pengembangan desain motif tenun Kota Palu menggunakan tumbuhan Kelor sebagai variabel yang memiliki nilai budaya maupun personal untuk masyarakat Kota Palu yang dapat dilihat dari sisi flora maupun kebudayaan.

“Proses visualisasi Kelor sebagai motif mengikuti prinsip-prinsip yang ada pada hasil kajian motif kriyawastra lembah Palu. Motif-motif hasil kajian dikombinasikan dengan motif tanaman kelor yang telah divisualisasikan dalam enam belas motif,” ungkapnya.

Motif utama adalah bentuk geometris, garis atau titik flora, fauna dan bentuk alam lainnya. Warna yang dipakai adalah gabungan warna primer (Merah, Kuning, Biru), warna sekunder (Hijau, Ungu, Jingga), monokrom (Hitam, Putih), nuansa kecoklatan dan kemerahan seperti kain kulit kayu.

BACA JUGA :  Pemkot Palu Jamin Ketersediaan Pangan Jelang Idul Fitri

“Semua warna memiliki makna dan filosofi. Secara visualisasi motif Tava Kelo dikembangkan menjadi Sasio Tava Kelo (Sembilan Daun Kelor) yang berarti terdapat delapan kecamatan di dalam satu Kota Palu yang menjadi pusat koordinasi dan pengembangan wilayah,” jelasnya.

Sedangkan Alima Tava Kelo (Lima Daun Kelor) memaknai empat  kecamatan di satu Kota Palu (Utara, Barat, Timur, Selatan) sebelum pemekaran wilayah.

Selanjutnya, dikembangkan motif  wastra Tonda Talusi, wastra Vanta, Wastra Kavali Kelo, wastra Katupa Ngapa, wastra Nolili, wastra Lalavo, wastra Balengga, wastra Risi, wastra Reme, Wastra Kutuvua, wastra Nonju, wastra Sintuvu, dan wastra Patampasu.

“Hal ini harus kita pelajari bersama. Agar filosofi-filosofi yang terdapat di dalam kain tenun ini bisa menyesuaikan keadaan dan situasi,” katanya.

Desain kain tenun Kota Palu motif Kelor, lanjut Wali Kota telah mendapatkan pengakuan sebagai kekayaan intelektual berdasarkan Surat Direktur Hak Cipta dan Desain Industri Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual, Kementerian Hukum dan HAM sesuai surat nomor 000302565 tanggal 16 Desember 2021.

BACA JUGA :  Bank Indonesia Dukung  Percepatan dan Perluasan Digitalisasi Daerah  

“Sehingga bisa dipastikan bahwa kain tenun Kota Palu motif Kelor menjadi milik Pemerintah Kota Palu dan masyarakat Kota Palu,” ungkapnya.

Oleh karena itu, dengan dilaunchingnya kain tenun motif Kelor dengan visualisasi wastra Tava Kelo akan menjadi salah satu kerajinan andalan Pemerintah Kota Palu kedepan.

Wali Kota berharap pada pelaksanaan Hari Ulang Tahun Kota Palu tanggal 27 September 2022 mendatang jajarannya sudah menggunakan kain tenun Tava Kelo ini.

“Menurut saya ini adalah waktu yang tepat. Kita juga menetapkan Hari Tenun Kota Palu yang jatuh pada tanggal 10 Juli setiap tahunnya,” katanya.

Dengan demikian, lanjutnya Kota Palu telah memiliki kain tenun sendiri yang bermotifkan daun Kelor atau Tava Kelo.

Sehingga pada tanggal 10 Juli setiap tahunnya, seluruh jajaran Pemerintah Kota Palu maupun instansi horizontal dan vertikal, serta BUMN dan BUMD diharapkan menggunakan batik bermotifkan tenun Kota Palu tersebut.(iz)

Laporan : Indrawati

Silakan komentar Anda Disini….