Rakerkesda Morut Berakhir, Bupati Delis Ingatkan Pentingnya Peningkatan Mutu Pelayanan Kesehatan

BATURUBE, Kabar Selebes – Bupati Morowali Utara Delis Julkarson Hehi menegaskan pemerintah daerah sangat memprioritaskan pelayanan kesehatan secara menyeluruh hingga ke pedalaman.

Karena itu ia minta kepada Dinas Kesehatan untuk memetakan kebutuhan ril tenaga kesehatan yang dibutuhkan, bukan berdasarkan keinginan.

Penegasan itu disampaikan Bupati saat memberikan sambutan pada penutupan Rapat Kerja Kesehatan Daerah (Rakerkesda) Kabupaten Morowali Utara di Baturube, Bungku Utara, Senin (14/11/2022).

Rakerkesda tahun 2022 ini mengambil tema “Bangkit Indonesiaku Sehat Negeriku” dengan Subtema: Meningkatkan Sinergitas Untuk Tepo Asa Mewujudkan Morowali Utara Sehat”.

Bupati Morut yang biasa disapa dengan panggilan Dokter Delis itu menegaskan peran tenaga kesehatan (nakes) baik perawat, bidan, dokter, dan tenaga kesehatan lainnya memegang peranan penting dalam mensukseskan visi besar mewujudkan masyarakat yang Sehat, Cerdas dan Sejahtera (SCS).

BACA JUGA :  Bupati Delis Serahkan Akta Kelahiran Putri Danki Brimob di RSUD Kolonodale

Menurutnya, penyusunan visi besar SCS bukan kebetulan menempatkan kata sehat pada urutan pertama, tetapi punya arti penting dan strategis. Kesehatan di atas segala-galanya.

“Kenapa sehat yang pertama? Karena kesehatan merupakan faktor penting dalam rangka menciptakan generasi yang cerdas. Kalau masyarakat atau generasi kita sakit, kecerdasannya pasti terganggu,,” tegasnya.

Bupati mencontohkan, pembangunan Pustu (Puskesmas Pembantu) secara besar-besaran sebanyak 24 unit di 24 desa se Kabupaten Morowali Utara saat ini dimaksudkan untuk pemerataan sekaligus meningkatkan pelayanan kesehatan hingga di daerah terpencil.

Pada kesempatan tersebut, Bupati Delis juga menegaskan bahwa program peningkatan kesehatan masyarakat bukan hanya tanggung jawab Dinkes tapi semua pihak dan OPD.

Dalam kaitan itulah Rakerkesda ini dalam rangka menyamakan langkah dan persepsi terutama OPD terkait untuk bersama-sama merumuskan kebijakan dalam kaitan meningkatkan mutu pelayanan kesehatan kepada masyarakat.

BACA JUGA :  400 Undangan Akan Hadiri Maulid Bersama Habib Ali di Desa Koya

“Ke depan perlu kolaborasi dalam menyusun langkah, perlu kerjasama semua sektor baik akses pendanaan, aksesibilitas, sarana/prasarana, maupun akses sumberdaya,” ujarnya.

Jangan sampai ada gedung tapi tidak ada petugas/pegawai. Disinilah pentingnya kolaborasi dengan instansi lainnya.

Harus dipetakan berapa sebenarnya kebutuhan nakes terutama dengan pembangunan fasilitas kesehatan yang baru.

Dengan pemetaan itu diharapkan tidak ada lagi desa yang tidak ada tenaga kesehatan.

SDM Puskesmas yang berlebihan dapat didistribusikan ke daerah yang kosong.

Selama pelaksanaan Rakerkesda, selain pembahasan internal juga ditampilkan pemateri dari OPD lain yakni Kadis P2KBP3AD Drs. Romelius Sapara, Kasatpol PP Buharman Lambuli, Sekretaris Pemdes Drs. Yaberaya Patiri, dan Kepala Bidang Cipta Karya Dinas PUPR Fachrudin Lalu, ST.

BACA JUGA :  Wabup Morut hadiri Rakor Penanganan Stunting Tingkat Provinsi

Kegiatan penutupan Rakerkesda Morut turut dihadiri Kepala Dinas Kesehatan Morut Alno Berniat, Camat Bungku Utara Rijal Thaib Sehe, Danramil, Kapolsek, serta para Kepala OPD lainnya. (*/hen)

Laporan : Heandly

Silakan komentar Anda Disini….