Nasional

Rekrut Calon Karyawan di Areal Tambang Morowali, Pangansari sayangkan banyaknya penipuan

219
×

Rekrut Calon Karyawan di Areal Tambang Morowali, Pangansari sayangkan banyaknya penipuan

Sebarkan artikel ini
Sejumlah karyawan Merdeka Tsingshan Indonesia.(Foto: ist)

MOROWALI, Kabar Selebes – Perusahaan industri makanan PT Pangansari berkomitmen terus memberdayakan masyarakat lokal untuk dipekerjakan di areal tambang PT Merdeka Tsingshan Indonesia (MTI) di Morowali, Sulawesi Tengah.

Namun komitmen ini tercoreng akibat ulah sekelompok orang tak bertanggung jawab yang merekrut tenaga lokal dengan meminta sejumlah imbalan uang.

Division Head of Human Resources PT Pangansari Group, Wawan Sasongko, menegaskan, pihaknya tidak pernah meminta siapa pun untuk merekrut tenaga kerja lokal untuk dipekerjakan di sejumlah areal tambang, termasuk di areal tambang PT MTI. Untuk merekrut tenaga kerja, PT Pangansari secara langsung merekrut sendiri calon karyawan yang akan dipekerjakan tanpa ada permintaan imbalan dalam bentuk apa pun, termasuk imbalan uang.

BACA JUGA :  Operasi Aman Nusa II Cegah Covid-19, Digelar Penyemprotan Disinfektan Secara Serentak

“Kami merekrut calon karyawan untuk ditempatkan di sejumlah areal tambang, termasuk di areal tambang PT MTI secara resmi dan dilakukan oleh karyawan PT Pangansari secara langsung. Tidak ada perantara, apalagi sampai karyawan yang merekrut minta imbalan uang. PT Pangansari tidak pernah meminta imbalan uang atau imbalan apa pun dalam merekrut karyawan,” tegas Wawan.

Menurut Wawan, sejauh ini tidak ada karyawan PT Pangansari yang merekrut tenaga kerja secara diam-diam. Perekrutan calon karyawan dilakukan secara resmi, transparan dan murni sesuai kemampuan dan formasi yang ada.

BACA JUGA :  Percasi Morowali Resmi Dilantik, Bertekad Rebut Kemenangan di Porprov Luwuk Banggai

Wawan mengatakan, pihaknya perlu mengingatkan masyarakat untuk berhati-hati jika ada yang mengatasnamakan PT Pangansari merekrut tenaga kerja dengan meminta imbalan. “Sekali lagi, tidak ada karyawan PT Pangansari yang minta imbalan. Kalau ada, lapor polisi atau lapor ke kantor PT Pangansari dan laporkan juga ke Dinas Tenaga Kerja. Pasti kami tindak dan dipecat,” tegas Wawan.

Wawan menambahkan, imbauan ini disampaikan PT Pangansari karena pihak kepolisian kini tengah menyelidiki kasus dugaan penipuan terhadap calon karyawan yang mengatasnamakan PT Pangansari. Berdasarkan informasi dari kepolisian, tidak ada indikasi ada karyawan Pangansari yang terkait penipuan calon karyawan yang kini tengah diselidik pihak kepolisian.

BACA JUGA :  Polres Morowali Tertibkan Pengecer BBM, Mobil Berisi Puluhan Jerigen Diamankan

“PT Pangansari adalah korban. Nama perusahaan dicatut oleh orang yang diduga pelaku. Kami saat ini tengah berkoordinasi dengan kepolisian dan Dinas Tenaga Kerja setempat agar tidak ada lagi kasus penipuan terhadap masyarakat yang ingin bekerja,” jelas Wawan.

Wawan berharap pihak kepolisian juga segera menangkap pelaku penipuan yang mengatasnamakan PT Pangansari Group. Mereka berharap pelaku segera ditangkap polisi, karena beberapa saksi dan terduga pelaku sudah dimintai keterangan oleh pihak Kepolisian.**